• Lansinglowdown

    Tubas Make For Eclectic Dining Experience

    Tubas Make For Eclectic Dining Experience – Siapa pun yang ingin menjelajah di luar penawaran kuliner Lansing Timur untuk mencari negeri yang jauh tidak perlu mencari yang lain selain Traveller’s Club International Restaurant & Museum Tuba.

    Betul sekali. Museum Tuban.

    “Variasi adalah bumbu kehidupan,” kata salah satu pemilik, William White.

    Mantra itulah yang menjadi ciri khas restoran eklektik yang terletak di 2138 Hamilton Road di Okemos ini, yang terinspirasi dari kecintaan terhadap makanan dan musik asing.

    “Ini berbeda dari apa pun yang bisa Anda dapatkan di tempat lain,” kata White. “Ini sejalan dengan filosofi bahwa jika Anda makan sesuatu yang berbeda setiap hari dalam seminggu untuk sarapan, makan siang, dan makan malam, Anda tetap tidak bisa mencoba setiap hidangan.”

    Koki Sous dan manajer dapur D. Thomas telah bekerja di Traveller’s Club selama sekitar 17 tahun.

    Bagi Thomas, bagian terbaik dari memasak di restoran adalah berbagai resep dan bahan menarik yang ia dapat untuk bereksperimen.

    “Setiap bulan kami menampilkan area dunia yang berbeda,” kata Thomas.

    Thomas bekerja dengan salah satu pemilik Jennifer Brooke Byrom, sekarang tinggal di California, untuk menemukan resep baru dan menyempurnakannya sehingga mudah dibuat ulang, namun tetap otentik rasanya. Bulan ini, restoran akan menampilkan hidangan spesial dari kawasan Mediterania.

    “Saya memasak dengan bumbu dan rempah-rempah yang ibu saya tidak pernah mengajari saya memasak, itu pasti,” kata Thomas.

    Thomas kini lebih mudah menyiapkan hidangan etnik karena bahan-bahan asing telah tersedia dengan mudah. Pemilik menanam bahan-bahan di properti, dengan bangga menggunakan bahan organik berkualitas dalam makanan mereka jika memungkinkan.

    Thomas mengatakan hidangan tumis sejauh ini paling laris di Traveler’s Club – terutama tumis kacang tanah Indonesia, yang terdiri dari campuran sayuran dan sayuran hijau yang ditumis dengan minyak wijen dan disajikan di atas nasi merah dengan saus kacang pedas. Pengunjung dapat menambahkan ayam atau tahu ke hidangan utama jika mereka mau.

    Favorit pelindung lainnya adalah ayam ramuan lemon, dada ayam yang direndam dalam jus lemon, minyak zaitun murni dan campuran rempah-rempah. Ayam digunakan dalam berbagai hidangan, dari salad hingga sandwich.

    Thomas mengatakan rasa restoran yang berani membuat makanan di Traveller’s Club menonjol dari yang lain.

    Menu yang beragam juga mencakup hidangan vegetarian dan vegan.

    Untuk sesuatu yang menggugah selera, restoran ini menawarkan menu anggur dan 120 bir asing dan domestik. Mereka bahkan membakar label mereka sendiri, Tuba Charlie’s, di teras belakang. Pengunjung saat ini dapat mencoba Adagio Ale dari Tuba Charlie, yang ditampilkan di tap.

    Thomas datang untuk bekerja di restoran setelah memasak di seluruh area Lansing. Sebelum dipekerjakan, Thomas adalah pelanggan tetap di Traveller’s Club.

    “Saya selalu menyukai tempat itu,” kata Thomas. “Makanannya selalu sangat enak.”

    Gedung yang menaungi Traveller’s Club ini dibangun pada tahun 1950 untuk dijadikan toko perangkat keras. Itu diubah menjadi Miller’s Ice Cream Parlor pada tahun 1959.

    White membeli gedung itu dengan Byrom pada bulan April 1982 dengan rencana untuk membuka restoran yang terinspirasi oleh makanan yang telah mereka coba pada setiap penjelajahan global mereka sendiri. Tapi mereka tidak melupakan akar mereka – restoran masih menjual es krim Miller.

    Ketika datang ke tuba, mereka semua dimiliki oleh White, yang menyebut dirinya “Tuba Charlie.”

    Dia mulai memainkan tuba pada tahun 1959, dan instrumennya pertama kali ditampilkan di restoran ketika dia mulai meninggalkannya untuk mengunjungi musisi untuk bermain. Dia mengumpulkan sisanya selama bertahun-tahun dari teman-teman di industri musik, pelanggan restoran dan anggota komunitas. Beberapa bahkan berhenti hanya untuk mengantarnya.

    “Saya membelinya di sana-sini,” kata White. “Saya mendapat beberapa dari sekolah – beberapa tanduk tua yang dibuang.”

    Hingga saat ini, White memiliki antara 70 hingga 80 tuba, mulai dari tuba Helicon datar ganda E Austria 1915 dengan diameter lonceng 28 inci bernama “The Majestic Monster” hingga seluruh sudut yang dikhususkan untuk sousaphone. Dinding Traveller’s Club saat ini dihiasi dengan 60 tuba.

    “Kami kehabisan ruang dinding,” kata White.

    White dan Byrom memutuskan untuk membuka restoran internasional bukan hanya karena kecintaan mereka pada masakan etnik, tetapi juga keinginan untuk membagikannya kepada masyarakat.

    White mengatakan ketika Traveller’s Club dibuka, tidak banyak restoran yang menyajikan hidangan internasional. Dia dan Byrom merasa itu adalah sesuatu yang komunitas perlu alami.

    “Kebutuhan itu masih ada,” kata White.

    Suasana dan makanan yang membuat orang datang kembali, kata White, membuat restoran menjadi tradisi keluarga.

    “Kami memiliki orang-orang yang membawa anak-anak mereka pada usia dua minggu, dan 15 tahun kemudian mereka bekerja di sini sebagai pelayan,” katanya.

    Thomas mengatakan itu juga adalah suasana ramah yang membuat pengunjung tetap datang kembali dan mengundang orang baru untuk mampir dan mencoba makanan.

    “Ini adalah suasana ‘mom and pop’, dan semuanya dibuat dari awal – sangat sedikit yang kami beli adalah premade,” katanya.

    Lokasinya juga ideal – Thomas mengatakan restoran itu menarik banyak mahasiswa internasional dari MSU, yang, pada gilirannya, membawa cita rasa baru mereka ke restoran.

    “Satu hal yang telah membantu kami selama bertahun-tahun adalah bahwa universitas ada di sana,” katanya.…